Bahan membuat Orgonite

No comment 191 views

Bahan membuat Orgonite

secara umum bahan-bahan untuk membuat orgonite adalah Logam, Senyawa logam, Batu dan fiberglass/resin.

Logam sebagai Bahan Orgonite

LOGAM adalah salah satu bahan pokok Orgonite. Secara umum Logam berfungsi sebagai induktor yang menarik gelombang elektromagnetik. Logam berbentuk lengkung terutama spiral adalah pilihan terbaik jika anda menemukannya, karena selain sebagai media penghantar juga membantu kristal dalam elektrostriksi akibat medan magnetik yang ditimbulkannya.

Untuk mendapatkan serpihan logam anda bisa mencarinya di bengkel bubut sekitar anda karena sering kali ada logam sisa yang tidak digunakan, bahkan cenderung dijual kembali untuk didaur ulang. Jika anda sudah mendapatkan bengkel bubut, yang perlu anda perhatikan adalah variasi logam yang akan anda ambil. Anda bisa mengambil ukuran yang besar, agak besar, sedang, agak kecil dan kecil, tapi jangan ambil logam yang berupa debu.

Jika di daerah anda susah mencari bengkel bubut, anda bisa juga memanfaatkan alternatif berikut :

  • Kaleng Aluminium (coca cola, larutan kaki tiga, dll) dipotong tipis menjadi potongan-potongan yang kira-kira 1 cm ². Bisa juga anda potong kecil yang ketika dipotong akan membentuk lengkungan sendiri. Hal ini tentunya menyusulitkan pekerjaan, tetapi jika Anda bersabar maka ini dapat berhasil.
  • Aluminium foil potong menjadi potongan-potongan kecil. Hal ini sebenarnya tidak terlalu efektif menurut saya, tapi lebih baik dari pada tidak jika Anda tidak memiliki pilihan lain.
  • Pasir besi yang bisa anda dapatkan dengan menarik kandungan besi dalam pasir menggunakan magnet. Ini adalah hal yang bagus sekali untuk orgonite. Namun harus telaten untuk mendapatkannya sebab tidak jarang pasir-pasir lain juga ikut terangkat.
  • Serpihan emas. Sedikit serpihan emas untuk orgonite dapat membuat energi lebih kuat. Namun untuk mendapatkannya juga tidak mudah. Sebagian para kreator orgonite memanfaatkan gold life atau yang sering juga disebut kertas prada emas yang biasa untuk polesan kerajinan.
  • Serbuk logam, seperti bubuk oksida besi, dapat menjadi tambahan baik untuk orgonite, terutama untuk domestik pribadi seperti liontin. Namun  saya sarankan agar Anda juga menambahkan logam berukuran biasa serta kristal.

Alumunium sebagai Bahan Orgonite

Ini adalah logam yang paling umum digunakan dalam orgonite, terutama karena memberi nuansa kontras, tidak terlalu memaksa energi, mudah didapatkan dan murah. Ada beberapa kontroversi mengenai apakah aluminium "aman" untuk digunakan dalam orgonite karena jenis logam beracun jika tertelan. Namun, sebagian besar senior seniman orgonite di luar negeri dan mereka yang sensitif terhadap energi mengatakan bahwa aluminium baik untuk digunakan.

Saya mengutip Emlong dari Warrior Matrix tentang masalah ini:

Aluminium adalah bagus untuk semua konteks. Ini adalah salah satu unsur yang paling berlimpah di bumi. Kebanyakan tanah liat adalah alumina dan banyak mineral aluminosilikat. Apakah aluminium inheren buruk planet kita dan banyak alam semesta akan menjadi neraka konstan untuk organisme biologis. Tentu saja, dalam bentuk-bentuk tertentu dan dalam hubungan tertentu aluminium dapat menjadi racun, tapi itu juga berlaku untuk semua elemen dalam tabel periodik. Dalam orgonite, saya pribadi menemukan aluminium yang membawa semacam energi "tinggi" dibandingkan dengan tembaga yang terasa lebih membumi. Beberapa dari kita ingin mencampur keduanya.”

Besi sebagai BahanOrgonite

Besi mudah anda dapatkan di bengkel juga murah seperti aluminium. Menggunakan besi dalam orgonite memiliki kecenderungan berhasil baik dibanding logam lain. Karakter besi yang bersifat magnetik dan penghantar yang baik adalah merupakan keunggulan dan sangat menguntungkan dalam kombinasi kristal.

Tembaga sebagai Bahan Orgonite

Tembaga adalah logam lain yang umum digunakan dalam orgonite terutama untuk jenis domestik. Kelemahannya adalah mencari logam ini susah dan mahal, saya mendapatkan logam ini lebih dari 150 ribu perkilo dalam bentuk lonjoran. Satu-satunya yang mudah didapat adalah kawat tembaga.

Emas sebagai Bahan Orgonite

Salah satu logam yang paling berharga di bumi, emas adalah tambahan yang bagus untuk orgonite. Franz Bardon --salah satu praktisi hermetis paling penting dan dihormati abad ke-20-- berbicara tentang perangkat yang menakutkan mirip dengan orgonite dalam bukunya "Inisiasi Ke Hermetics". Dia menyebutnya sebagai "cairan kondensor". Kondensor cairan terdiri dari resin dan logam, dan digunakan untuk "menyimpan dan mempertahankan pada kebijaksanaan energi mereka atau kekuatan yang ditempatkan ke mereka melalui konsentrasi".

Bardon menyatakan bahwa Resin dan logam milik di atas semua kelompok prinsip kondensor cairan padat; antara logam, emas menempati urutan tertinggi. Jejak terkecil dari emas, bahkan partikel atom, menganugerahkan kemampuan yang luar biasa dari kondensasi cairan apapun.

Cairan kondensor Bardon yang tidak memiliki kristal kuarsa, yang membuatnya lebih cocok untuk mengumpulkan energi orgone akumulator seperti Reich. Namun, bahkan dengan penambahan kristal, emas membuat campuran yang kuat.

Emas digunakan untuk membuka mata ketiga, menyeimbangkan medan energi, memperkuat energi positif dari mineral lain, hampir semua chakra merespon logam ini sehingga akan lebih mudah untuk pembersihan energi dengan menggunakan logam ini.

Perak sebagai Bahan Orgonite

Merupakan konduktor yang sangat baik melebihi tembaga, bersifat lebih “dingin” seperti aluminium dan tidak ada efek samping hentakan energi seperti yang sering ditimbulkan oleh tembaga.

Baja sebagai Bahan Orgonite

Sebagian kalangan mengatakan baja kurang baik untuk orgonite. Baja adalah campuran besi dengan karbon, baja bukanlah konduktor yang baik jika dibandingkan dengan besi apalagi tembaga. Sering kali ketika terjadi converter saya merasa orgonite menjadi panas dan bergetar. Mungkin jika anda sensitif, anda juga bisa mengalami perasaan itu. Namun jika kita mendapatkan logam dari bengkel bubut biasanya bahan logamnya kebanyakan adalah campuran baja dan besi. Sehingga merekapun tetap memanfaatkannya sebagai bahan orgonite.

Kuningan sebagai Bahan Orgonite

Serutan kuningan atau dalam bentuk serbuk halus merupakan logam yang baik mendekati sifat tembaga. Saya sering memakai ini, logam ini adalah paduan tembaga dengan seng.

Senyawa Logam sebagai Bahan Orgonite

Ada banyak "orgonite" yang tampaknya memiliki sedikit bahkan tidak ada logam sama sekali. Sementara mereka sering terlihat indah dan mungkin memiliki beberapa efek karena kristal yang terkandung di dalamnya, sebenarnya ini tidak tepat jika disebut sebagai orgonite.

Orgonite didasarkan pada penemuan Dr Reich bahwa bahan organik menarik energi orgone, sementara logam secara bersamaan menarik dan mengusir mereka. Dengan mencampur logam dan resin, daya tarik dan energi negatif menciptakan efek scrubbing, yang bersama dengan efek piezoelektrik dari kristal kuarsa, membersihkan energi dan melancarkan energi stagnan dan mengkonversi energi negatif. Masalahnya adalah bahwa kristal ada kemampuan yang mirip ketika memancarkan piezoelektrik, maka kristal juga mampu membelokkan pengaruh energi negatif.

  • Dolomit (kapur dengan magnesium): Bahan ini murah, dan salah satu yang terkuat untuk campuran orgonite.
  • Magnesium. Magnesium sulfat: Ini juga murah dan kuat. Muncul dalam kristal kecil yang jelas, terlalu besar untuk campuran resin ke dalam jika Anda ingin penetrasi ke serutan. Saya mendapatkan ini dari menggoreng obat pencahar hingga unsur airnya habis.
  • Oksida tembaga, salah satu serbuk yang lebih mahal dan memiliki energi yang cukup besar sebagai campuran orgonite.
  • Titanium. Titanium dioksida: Adalah bubuk putih yang digunakan sebagai pigmen. Menambahkan energi yang kuat untuk orgonite. Cukup campurkan sedikit saja untuk campuran orgonite.
  • Silika adalah golongan kuarsa, dimana obsidian, batu akik, kaca terbuat darinya. Anda bisa mendapatkan serbuk ini di toko aquarium dalam bentuk pasir. Tapi secara energi memang tidak sama dengan kristal kuarsa yang sebenarnya.
  • Iron oxide. Besi oksida : adalah bubuk yang murah dan tersedia dalam berbagai warna. Cukup kuat juga energinya namun akan memberikan warna corak yang jelek.
  • Sulfur, yang dijual untuk tujuan hortikultura merupakan aditif yang besar.  Cara yang baik untuk menyerap belerang dari resin seperti dengan membungkus sedikit foil di sekitarnya, karena jika sulfur diaduk dengan resin hasilnya akan seperti ban karet. Dan seperti inilah goodyear menemukan ban secara tak sengaja.
  • Garam adalah aditif yang kuat, meskipun berpotensi bermasalah. Garam Celtic yang memiliki energi yang sangat baik  juga garam Himalaya namun keduanya begitu mahal. Penanganannya sama seperti sulfur, bisa dibungkus dengan beberapa foil tembaga, untuk menyerap itu dari resin karena kecenderungannya menyerap air.
  • Arang Aktif, dipopulerkan oleh Gale. Tampaknya untuk meningkatkan kekuatan orgonite dan memberikan ketahanan UV. Memberikan efek induksi pada orgonite. Ini tersedia dalam bentuk bubuk obat yang umumnya mahal. Anda bisa mendapatkan butiran atau potongan yang dijual untuk filter akuarium. Jika anda tahu norit obat diare, itulah dia.
  • Nylon, juga seperti arang aktif, anda bisa mendapatkan ini pada pita mesin ketik. Atau dari benang nylon namun saya lupa yang tipe berapa karena waktu beli lagi ternyata tidak sama. Efek induksinya kuat. Coba bandingkan dengan tanah liat bermutu yang bisa anda dapatkan dari lubang kepiting sawah, ini juga bagus dan berefek sama.
  • Bismuth. Bongkahannya sangat mahal, bentuknya dan warnanya juga cantik. Saya mendapatkan ini dari serbuk obat. Atau anda bisa mendapat ini di pemantik api geret, mungkin juga di petasan dan kembang api.

Batu Permata / Kristal sebagai Bahan Orgonite

demikian Bahan membuat Orgonite

author