Bhisma Parva – Mahabharata 6

No comment 220 views

Bhisma Parva
Mahabharata 6

The Mahabharata

of

Krishna-Dwaipayana Vyasa

BOOK 6

BHISHMA PARVA

Translated into English Prose from the Original Sanskrit Text
by

Kisari Mohan Ganguli

[1883-1896]

 

Buku Mahabharata ini penting karena dua alasan. Pertama-tama, itu berisi Bhagavad Gita, teks suci Hindu yang paling terkenal. Kedua, buku ini menggambarkan awal dari pertempuran besar yang merupakan inti karya, khususnya sepuluh hari pertama konflik, hingga nasib pahlawan Bhisma.

Bhishma Parva dimulai dengan pembukaan tanda apokaliptik dan tidak alami. Itu kemudian segera menyimpang ke dalam risalah tentang geografi dan sejarah alam - salah satu dari beberapa teks yang epik agung bertambah dari waktu ke waktu.

Setelah ini, Bhagavad Gita, yang tidak seperti beberapa penyimpangan lainnya, cocok dengan tema dalam narasinya. Arjuna, menghadapi pertempuran di mana dia harus bertarung dengan banyak kerabat dekatnya, tentu ragu untuk bertarung. Avatar Krishna kemudian menjelaskan kepada Arjuna mengapa dia harus memenuhi tugasnya sebagai seorang pejuang, dan bagaimana dia dapat muncul dari krisis hati nurani spiritual ini dengan catatan yang bersih. Teks ini membahas tentang kontradiksi dalam menjalani kehidupan bhakti di dunia yang tidak sempurna. Bahkan orang non-Hindu menganggap Gita bermakna karena alasan ini. Kemudian Krishna mengungkapkan kepada Arjuna bentuk ilahinya; bagian ini adalah salah satu upaya terbaik untuk menggambarkan yang tak terlukiskan yang pernah ditulis.

Akhirnya kita beralih ke pertempuran itu sendiri, yang menempati dua pertiga dari Buku 6, sebuah deskripsi yang mengerikan dan mendalam tentang kengerian perang. Ini secara harafiah merupakan deskripsi pukulan demi pukulan dari setiap insiden pertempuran selama sepuluh hari. Dan ini bukan pertempuran biasa. Para pejuang menyerap jumlah anak panah yang luar biasa dan masih berdiri, siap bertarung pada hari berikutnya. Lapangan itu dibuntuti oleh vampir dan kanibal. Ada sungai dan lautan darah dan darah kental. Para pahlawan menggunakan senjata super dan mantra sihir, hanya dijelaskan secara elips, yang dengannya mereka membunuh ribuan lawan pada suatu waktu. Dan pada akhirnya kita belajar bagaimana Bisma, pemimpin pasukan Duryodhana yang tak terkalahkan, akhirnya diturunkan.

Adapun isi dari Bisma Parwa ini diantaranya:

Jamvu-khanda Nirmana Parva

Bhisma Parva 1
Mahabharata 6.1
Bhisma Parva 2
Mahabharata 6.2
Bhisma Parva 3
Mahabharata 6.3
Bhisma Parva 4
Mahabharata 6.4
Bhisma Parva 5
Mahabharata 6.5
Bhisma Parva 6
Mahabharata 6.6
Bhisma Parva 7
Mahabharata 6.7
Bhisma Parva 8
Mahabharata 6.8
Bhisma Parva 9
Mahabharata 6.9
Bhisma Parva 10
Mahabharata 6.7

Bhumi Parva

Bhisma Parva 11
Mahabharata 6.11
Bhisma Parva 12
Mahabharata 6.12

 

Bhagavat-Gita Parva

Bhisma Parva 13
Mahabharata 6.13
Bhisma Parva 14
Mahabharata 6.14
Bhisma Parva 15
Mahabharata 6.15
 Bhisma Parva 16
Mahabharata 6.16
 Bhisma Parva 17
Mahabharata 6.17
 Bhisma Parva 18
Mahabharata 6.18
 Bhisma Parva 19
Mahabharata 6.19
Bhisma Parva 20
Mahabharata 6.20
 Bhisma Parva 21
Mahabharata 6.21
Bhisma Parva 22
Mahabharata 6.22
Bhisma Parva 23
Mahabharata 6.23
 Bhisma Parva 24
Mahabharata 6.24
 Bhisma Parva 25
Mahabharata 6.25
 Bhisma Parva 26
Mahabharata 6.26
Bhisma Parva 27
Mahabharata 6.27

Demukianlah sekilas tentang Bisma Parwa.

author