Tembok Panyengker

No comment 1098 views

Tembok Panyengker

Rumah adat Bali yang lengkap merupakan suatu komplek perumahan yang harus dapat menunjang sebagian besar aspek kehidupan penghuninya. Merupakan suatu syarat juga bahwa perumahan adat Bali itu dilingkari dengan tembok, yang dikenal dengan istilah "Tembok Panyengker".

Tembok panyengker, agaknya, memiliki makna lebih, ketimbang sekadar pagar pembatas. Lantaran panyengker mengandung pengertian "mengurung" (kurung = sengker), melindungi atau menjaga isi yang ada di dalam, memberikan kesentosaan, ketentraman, dan kedamaian. Dalam "Kamus Bali Indonesia" (Ida Bagus Nyoman Jiwa, 1992), panyengker disebut sebagai batas pekarangan pada keempat sisi, bisa dengan pagar hidup atau tembok pasangan. Menurut Ir. I Wayan Gomudha, M.T., panyengker berasal dari kata sengker yang artinya "kurung". Kurung itu sendiri memiliki pengertian:

  1. sebagai tanda untuk mengumpulkan beberapa unsur menjadi satu kelompok yang membentuk satu unit hunian;
  2. mengkonotasikan suatu keberadaan di dalam rumah, kamar/bilik/sangkar; dan
  3. melindungi dan mewadahi segala sesuatu yang ada dalam kurungan. ("Pernik Manik Spasial Hunian Arsitektur Tradisional Bali, 1999).

Tembok penyengker merupakan batas wilayah (rumah atau pura) yang satu dengan yang lainnya. Baik Pra, rumah atau banjar semuanya dikelilingi pagar tembok, Pagar masif (penyengker) yang dipadu candi bentar, kori atau kori agung adalah bagian yang tidak terpisahkan, sebagai ekspresi citra tata ruang yang tinngi nilai budayanya. Penyengker dipercaya sebagai wujub perlindungan empat kekuatan alam (air,api, tanah, udara) yang menempati sudut-sudut pekarangan. Dalam hal ragam hias sebagai ciri khas arsitektur Bali mengambil tiga bentuk kehidupan makhluk bumi (manusia, flora dan fauna). Unsur-unsur estetika, etika dan logika mendasarai pengolahan dan penempatan ragam hias, denagn mengingat nilai–nilai ritual yang disandangnya.

Karakter dari Tembok Panyengker

Dari sebidang tanah yang paling kecil sekalipun, panyengker berperan sebagai batas wilayah, bukan sekadar pagar biasa, namun sebagai tempat terakumulasinya unsur-unsur fisik pembentuk hunian beserta aura psikologis-religiusitas penghuninya. Terlebih bila panyengker tersebut dilengkapi padu raksa dan pintu gerbang masuk (angkul-angkul, kori agung, candi bentar, dll). Hal itu menunjukkan adanya suatu kesatuan unit arsitektural (umah, puri, pura). Kadang dari bentuk, ragam hias atau tampilannya dapat menunjukkan status penghuninya.

Selain berfungsi sebagai pelindung dari pandangan (penglihatan) atau privasi, panyengker punya karakter melindungi dan mewadahi, dalam artian sebagai pelindung untuk segenap isi dari kemungkinan yang membahayakan, baik secara sekala (nyata) maupun niskala (tak nyata).

Keadaan ini menunjuk pada suatu upaya untuk memberi batas secara visual (fisik) maupun imajiner (nonfisik) atas perbedaan makna aktivitas, antara yang berada di dalam pekarangan (milik penghuni) dengan kegiatan publik (di jalan) di luar pekarangan (milik masyarakat keseluruhan). Demikian pula sebagai segmen perlindungan diri dari privasi penghuni terhadap "dunia luar".

Perlindungan dalam pengertian terhindar dari sesuatu yang bersifat fisik -- karena berbatasan dengan jalan publik, setelah telajakan -- dan privasi dalam pengertian agar kegiatan-kegiatan yang bersifat intern (profan maupun sakral) tidak terlalu vulgar nampak dari luar, mengingat pada norma-norma dan tata krama yang berlaku di tempat atau lingkungan tersebut. Hal ini dimaksud guna lebih bisa mewujudkan konsentrasi di dalam melakukan kegiatan yang bersifat privat, sehingga tidak terganggu pandangan publik dari luar (jalan). Naluri manusia pada dasarnya menghendaki suatu tempat yang nyaman, nikmat dan terlindung bagi dirinya serta lingkungan terdekatnya terlebih dahulu, menuju terciptanya harmoni kehidupan yang damai dan sejahtera.

Tembok panyengker merupakan bagian dari elemen arsitektur.

Keberadaannya sangat perlu, selain sebagai batas lahiriah, juga batas aktivitas spiritual "isi" pekarangan, mengitari pekarangan paumahan, zona parhyangan atau bangunan-bangunan publik lainnya. Melindungi ragawi maupun batin, memenuhi syarat kekokohan dan keamanan. Penghuni di pekarangan dalam tembok panyengker diupayakan terlindung dari gangguan binatang, cuaca, dan pun terhadap gangguan lainnya.

Mewujudkan panyengker adalah dengan melakukan pengukuran sebelumnya. Ukuran atau sikut memiliki pengertian volume, bobot dan nilai dari satuan panjang, lebar, tebal, tinggi, atau garis-garis ukur lainnya. Satuan ukuran dalam pengukuran arsitektur Bali-tradisional diperoleh dari bagian-bagian tubuh manusia selaku pemilik. Pada bangunan Bali tradisional, mengukur panjang atau lebar pekarangan dengan ukuran depa agung, depa madya dan depa alit.

Temboknya diperkuat dengan pilar-pilar kokoh yang merupakan pertemuan antara tembok panyengker dimasing-masing sudutnya yang disebut "Paduraksa". Secara filosofis-etis, padu raksa tersebut memiliki nama masing-masing berdasarkan titik sudut peletakannya, seperti:

  • Pada sudut kaja-kangin (timur laut) disebut "Sri Raksa" yang berarti kemakmuran finansial.
  • Pada sudut kelod-kangin (tenggara) disebut "Aji Raksa" berarti ilmu pengetahuan.
  • Pada sudut kelod kauh (barat daya) disebut "Rudra Raksa" yang bermakna kekuatan.
  • Pada sudut kaja-kauh (barat laut) disebut "Kala Raksa" yang berarti pengelolaan waktu.

Tembok dan Paduraksa itu berfungsi sebagai batas rumah dan melindungi dari gangguan luar dan juga berfungsi menghubungkan dengan penguasa “Asta Loka” yang masing-masing sudut memiliki kekuatan yang seolah-olah merentangkan tangannya saling berpegangan menghadap ke dalam menjaga dan melindungi penghuninya. Masing-masing Paduraksa terbagi atas elemen-elemen kepala, badan dan kaki, lengkap dengan hiasan atau pepalihan-nya seperti halnya bangunan Bali lainnya.

Dalam pengertian Paduraksa tembok penyengker yang dilengkapi dengan penguripnya, yang ditanamkan "panca datu" sebagai pedagingannya dalam "upacara nanem pancung" yang berfungsi sebagai pangurip "Panca Raksa". selain 4 pangeraksa tersebut (4 paduraksa tembok panyengker) ada 1 (satu) Pangeraksa yang berada di tengah-tengah yang lebih dikenal dengan sebutan "Siwa Raksa" yang bermakna pengatur semesta.

 

Tembok Penyengker di Ruang Publik

Seperti yang disebutkan sebelumnya, panyengker juga terdapat pada ruang publik seperti taman rekreasi, kebun binatang, tempat peribadatan, pasar, taman budaya. Berbagai style atau gaya dimiliki oleh masing-masing kabupaten di Bali. Ada gaya Bebadungan, gaya Gianyar, Klungkung, Buleleng, dan sebagainya. Bentuk maupun jenis material yang digunakan mesti disesuaikan dengan karakter dari fungsi yang diwadahinya.

Dalam suatu tapak (site), kadang ada suatu ruang yang sama (semisal halaman pasar), digunakan untuk kegiatan yang berbeda pada waktu yang berbeda. Contohnya, pagi hari digunakan untuk tempat berjualan atau parkir, namun pada malam harinya digunakan oleh pedagang kaki lima sebagai "pasar senggol". Sementara desain panyengker dibuat tinggi, kurang komunikatif, malahan memberi kesan terkungkung dan terkurung, sehingga para pedagang yang ada di dalam tembok panyengker tidak terlihat sepenuhnya dari luar. Nah, sudah sesuaikah itu dengan fungsinya dan bagaimana kesan psikologis ruang yang diinginkan?

Oleh karena itu, panyengker bukan sakadar pagar pembatas hanya untuk perlindungan dalam arti fisik semata, namun lebih dari itu bisa memberikan nilai-nilai komunikatif, "ramah" lingkungan -- sepadan fungsi ruang publik tersebut. Untuk itu, keberadaan tembok panyengker bisa didesain dengan mempertimbangkan faktor ketinggian, aspek transparansi (perlubangan), etika, estetika.

Mengenai ketinggian tentu dengan memperhatikan unsur-unsur kegiatan yang diwadahi, suasana yang diinginkan, pertimbangan pengalaman psikologis pengguna ruang. Dalam merancang tapak sebenarnya ada formulasi tertentu menempatkan dan mengatur ketinggian panyengker, terutama bila dibangun pada ruang-ruang yang bersifat publik. Ada yang berketinggian sebatas lutut, berfungsi pula sebagai pola pengarah, pembatas yang menunjukkan aktivitas di dalam yang berbeda dengan aktivitas yang terdapat di luar, namun masih ada view (pandangan) ke arah ruang sebelahnya, tidak ada privasi yang disembunyikan serta memiliki nilai komunikatif. Kemudian, ada pula setinggi di bawah pinggang manusia, di sini sebagian aktivitas di dalamnya masih terlihat dari luar.

author