Anglurah Agung Gde Pinatih

No comment 76 views

Anglurah Agung Gde Pinatih

Anglurah Agung Gde Pinatih merupakan salah satu putra dari Anglurah Pinatih Resi.

Diceriterakan kembali Kyai Anglurah Pinatih Rsi sudah berusia lanjut, kemudian berpulang ke Sorgaloka. Demikian juga Ida Kyai Anglurah Made Bija, juga sudah meninggalkan dunia fana ini. Kyai Anglurah Pinatih Rsi kemudian digantikan oleh putranya memegang kekuasaan, yang bernama sama dengan ayahandanya yakni I Gusti Anglurah Agung Gde Pinatih Rsi disertai oleh adiknya I Gusti Anglurah Made Sakti Pinatih, didampingi oleh paman beliau dan para putra Kyai Anglurah Made Bija seperti I Gusti Gde Tembuku, I Gusti Putu Pahang, I Gusti Nyoman Jumpahi, I Gusti Nyoman Bija Pinatih, I Gusti Nyoman Bona, I Gusti Benculuk serta I Gusti Ketut Blongkoran.

Banyak memang keturunan Ki Arya Pinatih ketika beristana di Kerthalangu, tidak bisa dihitung jumlahnya. Semasa pemerintahan beliau berdua tidak ada orang lain yang berani bertingkah, semuanya bersembah sujud, serta tentram wilayah itu semasa kekuasaan I Gusti Ngurah Gde Pinatih beserta I Gusti Ngurah Made. Tidak ada manusia yang berani, subur makmur kawasan itu jadinya serta sejuk keadannya karena sang penguasa sangat welas asih suka memberi serta tiada pernah lupa menghaturkan sembah bhaktinya kepada Yang Maha Kuasa. Itu sebabnya wilayah beliau menjadi tentram dan kertaraharja. 

Lama beliau berkuasa di kawasan Pinatih Badung, menjadi tertib kerajaan Kerthalangu yang bernama Kawasan Pinatih, sebab Pinatih lah yang memegang kekuasaan di sana.

Patut diketahui Ida I Gusti Anglurah Gde Pinatih mempunyai putra banyak yakni I Gusti Ngurah Gde Pinatih – sama namanya dengan sang ayah, I Gusti Ngurah Tembawu, I Gusti Ngurah Kapandeyan, wanita I Gusti Ayu Tembawu, I Gusti Bedulu, I Gusti Ngenjung, I Gusti Batan, I Gusti Abyannangka, I Gusti Mranggi, I Gusti Celuk, I Gusti Arak Api,  I Gusti Ngurah Anom Bang, I Gusti Ayu Pinatih, I Gusti Blangsingha. 

Babad Arya Pinatih

KawitanSang Hyang Gnijaya
Generasi 1Mpu Bradah (Panca Tirtha)
Generasi 2Mpu Bahula
Generasi 3Mpu Tantular
Generasi 4Danghyang Sidimantra (Mpu Bekung)
Generasi 5: Ida Bang Manik Angkeran
Generasi 6: Ida Banyak Wide (Menjadi Arya Wangsa)
Generasi 7: Ida Bang Pinatih (Ranggalawe)
Generasi 8: Pangeran Anglurah Pinatih
Generasi 9: Anglurah Pinatih Kertha
Generasi 10: Gusti Anglurah Pinatih Resi
Generasi 11: Anglurah Agung Gde Pinatih
Generasi 121. Gusti Ngurah Gde Pinatih
2. Gusti Ngurah Tembawu,
3. Gusti Ngurah Kapandeyan,
4. I Gusti Ayu Tembawu,
5. Gusti Bedulu,
6. Gusti Ngenjung,
7. Gusti Batan,
8. Gusti Abyannangka,
9. Gusti Mranggi,
10. Gusti Celuk,
11. Gusti Arak Api, 
12. Gusti Ngurah Anom Bang,
13. Gusti Ayu Pinatih,
14. Gusti Blangsingha. 

Babad Bali merupakan cerita kehidupan yang diyakini nyata adanya (itihasa), namun Babad ini belakangan sering terjadi kesimpang siuran akibat sedikitnya ada bukti otentik. Untuk membuktikan kebenaran dari cerita Babad ini agak sulit, seperti halnya cerita purana di India, setiap Babad secara umum tentu mengagungkan pemilik (judul) babad. Hal itulah sebabnya beberapa cerita babad agak tidak singkron/nyambung bila disanding dengan babad lain. Untuk itu, dalam Gama Bali hanya mengisahkan cerita-cerita umum saja.

author