Banten dan Mantra Pasupati

No comment 181 views

Banten dan Mantra Pasupati

Banten dan Mantra Pasupati

Pasupati (Pāśupatāstra) dalam kisah Mahabharata adalah panah sakti yang oleh Batara Guru dianugerahkan kepada Arjuna setelah berhasil dalam laku tapanya di Indrakila yang terjadi saat Pandawa menjalani hukuman buang selama dua belas tahun dalam hutan. Panah yang berujung bulan sabit ini pernah digunakan oleh Batara Guru saat menghancurkan Tripura, tiga kota kaum Asura yang selalu mengancam para dewa. Dengan panah ini pula Arjuna membinasakan Prabu Niwatakawaca. Dalam perang Bharatayuddha, Arjuna menggunakan panah ini untuk mengalahkan musuh-musuhnya, antara lain Jayadrata dan Karna yang dipenggal nya dengan panah ini.

Makna Pasupati

Upacara Pasupati bermakna pemujaan memohon berkah kepada Hyang Widhi (Sang Hyang Pasupati) untuk dapat menghidupkan dan memberikan kekuatan magis terhadap benda-benda tertentu yang akan dikeramatkan. Dalam kepercayaan umat Hindu di Bali, upacara Pasupati merupakan bagian dan upacara Dewa Yadnya.

Proses pasupati bisa dengan hanya mengisi energi atau kekuatan tuhan atau menstanakan sumber kekuatan tertentu di dalam benda tersebut. Tergantung kemampuan orang yang melakukan upacara pasupati tersebut. Bhagawad gita IV.33, disebutkan bahwa:

srayan dravyamayad yajnaj jnanayajnah paramtapa sarvam karma 'khilam partha jnane perimsamapyate
Persembahan berupa ilmu pengetahuan, Parantapa lebih bermutu daripada persembahan materi dalam keseluruhannya semua kerja iniberpusat pada ilmu-pengetahuan, Oh Parta…


Sarana Upacara Banten Pasupati

Dalam setiap upacara; maka keberadaan upakara tentu tidak dapat dikesampingkan, demikian pula halnya ketika umat Hindu melaksanakan ritual Tumpek Landep sebagai hari baik melaksanakan Pasupati

Adapun sarana/upakara yang dibutuhkan dalam Tumpek Landep, yang paling sederhana adalah canang sari, Dupa dan tirtha pemuput dari sulinggih. Yang lebih besar dapat menggunakan upakara Banten Peras, Daksina atau Pejati. Dan yang lebih besar biasanya dapat dilengkapi dengan jenis upakara yang tergolong sesayut, yaitu Sesayut Pasupati dengan kelengkapan banten prayascita, sorohan alit, banten durmanggala dan pejati.

Cara penyusunannya, dari bawah ke atas Tebasan pasupati

  • Kulit sayut
  • Tumpeng barak
  • Raka – raka dan jaja
  • Kojong balung/prangkatan (5 kojong jadi 1) yang berisi kacang, saur, Gerang, telur dan tuung (terong)
  • Sampian nagasari, penyeneng, sampian kembang (terbuat dari don andong)
  • Pejati dan peras dengan sampian dari don andong, canangnya menggunakan bunga merah
  • Lis/buu alit (dari don andong)
  • dupa 9 batang
  • ayam biying mepanggang
  • segehan bang

banten prayascita untuk Pasupati

  • tumpeng mepekir, 5 buah
  • tulung, 5 buah
  • siwer 1, dengan tanceb cerawis
  • tipat pendawa
  • kwangen dan don dadap 5, masing 2 ditancapkan di tumpeng
  • raka-raka dan kacang saur
  • sampian nagasari

dapetan tumpeng 7, alas ngiu (ngiru)

  • taledan 2 – masing -masing di isi : taledan pertama: tumpeng 2, raka-raka kacang saur dan sampian nagasari. taledan ke dua: tumpeng 3, tulung, bantal, tipat penyeneng, raka2 kacang saur dan sampian pusung
  • sayut 2  – masing -masing di isi : sayut pertama; gibungan lempeh 1, raka2 kacang saur dan sampian nagasari dan sayut berikutnya; gibungan lanying 4, raka2 kacang saur dan sampian nagasari
  • di tengah2 isi cawan, isi base tampin, beras, benang tebus, pis bolong 3, penyenyeng

sorohan alit untuk Pasupati

  • taledan mesibeh/mesrebeng
  • kulit sayut 2 , di sampingnya
  • kulit peras di tengah2 antara sayut
  • ujung peras isi katak-kituk, sesisir pisang, sedikit jajan, nasi dan saur, isi plaus kecil, smua dsb nasi sasah, sidampingnya isi pisang tebu raka-raka
  • belakang nasi sasah isi tumpeng, 11 buah
  • kulit sayut isi nasi pulungan 4
  • kulit sayut lagi satu, sisi gibungan alit 1
  • di kulit peras isi tulung, 3 buah
  • isi kacang saur raka-raka
  • sampian pusung 2, di taruh bagian depan
  • di atas sayut sampian naga sari, 2 buah
  • atas kulit sayut sampian nagasari 1
  • penyeneng, tatakan celemih, isi base tampin, beras, benang tebus
  • lis / buu alit
  • banten bersihan

banten durmanggala dengan klungah nyuh mulung (gadang) Banten Pejati untuk melengkapi Banten Pasupati sebagai hulu upacara pasupati tersebut.
Dari berbagai jenis upakara tersebut yang terpenting barangkali adalah Tirtha Pasupati; karena umat Hindu masih meyakini betapa pentingnya keberadaan tirtha ini. Tirtha Pasupati biasanya didapat melalui Pandita atau Pinandita melalui tatacara pemujaan tertentu.

Tapi bagaimana halnya dengan perseorangan umat Hindu?
apa yang mesti dilakukan jika ingin mendapatkan Tirtha Pasupati?
Bisakah memohonnya seorang diri TANPA perantara Pinandita dan atau Pandita?

Jawabannya tentu saja boleh...!
Asalkan Sudah MAWINTEN Kapemangkuan (Pemangku yang memiliki Pura Khayangan, bukan pemangku gedong suci atau pemangku sanggah/pamerajan perorangan rumah sendiri)
ATAU minimal mampu Ngurip Gni Rahsya

Cukup menyiapkan sarana pasupati (sesuaikan dengan desa-kala-patra). Misalnya dengan sarana canang sari, dupa dan air (toya anyar), setelah melakukan pembersihan badan (mandi dsb). Letakkan sarana/ upakara tersebut di pelinggih/ altar/ pelangkiran. Kemudian melaksanakan asuci laksana (asana, pranayama, karasudhana) dan matur piuning (permakluman) sedapatnya baik kepada leluhur, para dewa dan Hyang Widhi, ucapkan mantra berikut ini dengan sikap Deva Pratista atau Amusti Karana sambil memegang dupa dan bunga.

Sebenarnya siapapun dapat “menghidupkan / me-pasupati” Rerajahan / barang setelah melalui beberapa ritual tertentu, seperti membacakan “mantra pangurip”. Namun hendaknya sebelum mantra ini diucapkan sebaiknya pahami benar maksud gambar Rerajahan yang akan di “pasupati” agar tidak menjadi bumerang dikemudian hari.

MANTRA NGERAJAH

ong saraswati sudha sudha ya namah swaha

PENGURIP RERAJAHAN

Ong ang ung mang
Ang betara brahma pangurip bayu
Ung betara wisnu pangurip sabda
Mang betara iswara pangurip idep
Ong sanghyang wisesa pengurip saluiring rerajahan
Teke urip (3x)
ang ung mang ong

Pedanda (karena Brahmana adalah sebutan untuk klan/keluarga pendeta Hindu, namun tidak selalu menjadi atau memiliki kemampuan menjadi pedanda) dan Pemangku juga Balian (paranormal) adalah praktisi-praktisi yang mendalami pembuatan Rerajahan, tentu saja mereka mampu menginisiasi rerajahan.

Mantra Pasupati:

Ong Sanghyang Pasupati
Ang-Ung Mang ya namah swaha
Ong Brahma astra pasupati, Wisnu astra pasupati, Siwa astra pasupati,
Ong ya namah swaha
Ong Sanghyang Surya Chandra
tumurun maring Sanghyang Aji Sarasvati
tumurun maring Sanghyang Gana,
angawe pasupati maha sakti,
angawe pasupati maha siddhi,
angawe pasupati maha suci,
angawe pangurip maha sakti,
angawe pangurip maha siddhi,
angawe pangurip maha suci,
angurip sahananing raja karya
teka urip, teka urip, teka urip. 
Ong Sanghyang Akasa Pertivwi pasupati, angurip........
Ong eka wastu awighnam swaha
Ong Sang-Bang-Tang-Ang-Ing-Nang-Mang-Sing-Wang-Yang Ang-Ung-Mang,
Ong Brahma pasupati,
Ong Wisnu Pasupati,
Ong Siwa sampurna ya namah swaha

Kemudian masukkan bunga ke dalam air yang telah disiapkan Dengan demikian maka air tadi sudah menjadi Tirtha Pamuput dari Sang Sulinggih, dan siap digunakan untuk mempasupati diri sendiri dan benda-benda lainnya.

Catatan:

"………………………." Titik-titik pada mantra di atas adalah sesuatu yang mau dipasupati)-dalam hal ini adalah air untuk tirtha pasupati. Dalam hal tertentu dapat dipakai mempasupati yang lainnya..tergantung kebutuhan (tapi tetap saya sarankan hanya untuk Dharma, karena jika akan dipakai untuk hal-hal negatif maka mantra tersebut tidak akan berguna bahkan akan mencederai yang mengucapkannya)!! Mantra di atas bersumber dari lontar Sulayang Gni Pura Luhur Lempuyang, koleksi pribadi.

Atau dapat juga menggunakan mantra Pasupati berikut, yang dikontribusikan oleh jro manggih, salah satu orang yang disegani di daerah sebatu, gianyar..

Ong ang ung,
teka ater (3x)

ang ah,
teka mandi (3x)
ang.

Ong betara indra turun saking suargan,
angater puja mantranku,
mantranku sakti,
sing pasanganku teka pangan,
rumasuk ring jadma menusa,
jeneng betara pasupati.
Ong ater pujanku, kedep sidi mandi mantranku, pome.

Ong bayu sabda idep,
urip bayu, urip sabda, urip sarana, uriping urip, ya nama swaha.

Ong aku sakti,
urip hyang tunggal,
lamun urip sang hyang tunggal,
urip sang hyang wisesa,
teka urip 3x

Atau menggunakan mantra Pasupati berikut MENYUCIKAN BAHAN

ong sameton tasira matemahan ongkara
Malecat ring angkasa tumiba ring pertiwi
Matemahan sarwe maletik Mabayu, masabda, maidep
Bayunta pinake sabdan I ngulun
Pejah kita ring brahma Urip kita ring wisnu
Begawan ciwakrama mengawas-ngawasi sarwa waletik

PENGURIP SERANA

ong urip bayu sabda idep
Bayu teke bayu urip
Sabda teke sabda urip
Idep teke idep urip
Uriping urip
teke urip (3x)

Hasilnya dari proses pasupati tidak akan sama antara orang yang 1 (satu) dengan yang lainnya tergantung tingkat kesucian masing – masing orang, memang semua orang bisa melakukan pasupati, asal tahu tatacara dan langkah – langkahnya. istilah balinya “eed upacara” tapi tetap hasilnya tidak akan sama kekuatan yang terpancarkan, bahkan bias – bisa kekuatan tersebut bahkan akan berefek buruk pada yang menggunakan barang – barang hasil pasupati jika salah dalam melakukan upacara tersebut. Kewaskitaan sangat diperlukan karena proses tersebut mesti disaksikan sendiri apakah sdh benar atau hanya pikiran semata.

Pada proses pasupati orang yang melakukan upacara tersebut mesti bisa berbadan dewa atau menyatu atau sama kedudukan yang menyembah dengan yang disembah pada saat itu sehingga proses penghadiran dewa yang dikehendaki kekuatan nya benar- benar hadir dan mengisi benda yang akan dipasupati atau manifestasi Tuhan tersebut berstana atau berdiam diri langsung di benda yang diupacarai.

Kalau hanya berbekal keyakinan saya bs melakukan hal tersebut tanpa diimbangi dengan uraian diatas sama saja kita tidak tahu dengan apa yang kita lakukan dan apa yang sedang terjadi dan apa yang akan terjadi selama dan sesudah proses pasupati terjadi.

Jadi kesimpulannya semua bisa melakukan hal upacara pasupati tersebut tapi tetap akan diberikan ijin oleh Tuhan apa tidak itu tergantung dari manusia yang melakukan upacara tersebut.

Proses pasupati tidak sesimpel yang dipikirkan dengan hanya memegang benda yang akan dipasupati dan meniatkan benda itu berubah jd apa yang dikehendaki itu justru akan menjadi bumerang bagi yang mempasupati benda tersebut, karena dengan kesaktian penciptanya, justru kekuatan yang ada di benda tersebut akan menekan yang memakai benda tersebut sehingga berefek sangat buruk pada yang memakainya, akibatnya lama kelamaan aura kesaktian penciptanya ini akan menggencet jiwa pemakainya yang bisa mengakibatkan ketidakharmonisan didalam rumahtangga, misalnya : rasa takut, merinding, gelisah, rasa marah yang tidak terkontrol, dll

demikianlah sekilas tentang Banten Pasupati dan Mantra Pasupati di Tumpek Landep, semoga bermanfaat.

author