Tutur Bhuwana Mahbah

No comment 78 views

Tutur Bhuwana Mahbah

Tutur Bhuwana Mahbah

1b. Ong awighnam astu. Iti Tutur Bhuwana Mahbah, nga. Kaweruhakna denira sang arep asewaka dharma. Ring sang mahyun astiti ring Sanghyang Widhi. Apan iki maka isining hala lawan hayu. Saaptining manusa, Sanghyang Widhi anugrahin. Ala polahe apti, ala'inugrahan, Ala tiněmunya wěkasan. Ayu polahe apti, rahayu inugrahan, rahayu tinemunya wekasan.
Apan Ida Sanghyang Widhi anugraha aptining manusa. Sakewala enggalan lawan makeloan. Liunan lawan kikitan. Apan Sanghyang Widhi prasamānugrha kang manusa kabeh. Ala gawene, ala tinemunya. Ayu gawene, ayu tinemahanya. Apageh manahe yukti, těrusing aptine ring kadharmman, rahayu ring wekasan.

2a. Gonjah manahe yukti-/-murka iděpe tui apti ring pinrih matemahan lara ring wěkasan. Apan Ida Sanghyang Widhi ica alugraha ring manusane sami. Apan Ida Dharma tan kinaděmitan. Luhuring ndatan kaluhuran. Sor Ida tan kasoran. Agung Ida tan agung. Mělěng Ida tan kincit. Apan dharma tan kasampěhan. Mwah yan sira arep awěryha ring daginging dewek malu adanin. Yan sira sampun wěruh ring raganta dewek, wenang sira anyewaka dharmmma. Wéruh ring naya yukti. Apan iki paling luhura. Weruhakna denira. Duk tan hana paran-paran, nora bhumi, nora langit, nora surya, candra, lintang, tranggana, nora bhatāra-bhatāri, nora bhuta- bhuti, nora gandara-gandari, nora manusa-manusi, nora dewa- dewi, meněrawang-maneruwung kalingannya.

2b. Hana -/- na dewa manglayang, metu saking hananing tan hana, Guru Widi Tunggal, nga. Sanghyang Sunya jati hěning, Hyang ning Hyang, Dewaning dewa, Bhataraning bhatara. Wěnang Ida Ngawisesa kabeh. Sari sinusun sari. Tan wadon pwa Sira. Kewala lanang, kewala wadon. Ida maka Widhining manusa kabeh. Wenang hana nora. Rupa kadi budhi suara endah. Ida tui Sanghyang Sũnya hening jati widhi. Mangke mayoga Ida Hyang Sūnya, angregep mantra aji utama, wenang saking adnyana nirmala. Yeki suaranya, A. sandhi yoganira, wenang sakama-kama. Mangke mijil Sanghyang Mareka Jati, Guru Tunggal, nga. Sanghyang Guru Reka (mayoga), mijil Sanghyang Tunggal, nga, Sanghyang Siwa Reka Mayoga Sanghang Siwa Reka, mijil Sanghyang Parama Wiśesa. mayoga Sanghyang Parama Wisesa, mijil Sanghyang Taya, Mayoga Sanghyang Taya

3a. -/- mijil Sanghyang Acintya, mijil Sanghyang Guru, Siwa, Saddha Šiwa, Parama Śiwa, Mayoga Sanghyang Guru Šiwa, mijil Sanghyang Nawasanga, nga. Sanghyang Iśwara, Sanghyang Brahma, mijil Sanghyang Mrětyu Kunda. Mayoga Sanghyang Mretyu Kunda. mijil bhagawan Wrehaspati. Mayoga bhagawan Wrehaspati mijil Sanghyang Wisnu. Mayoga, mijil bhagawan Kasyapa. Mayoga bhagawan Kasyapa, mijil Sanghyang Buddha Kacapi. Muah mayoga Sanghyang Sūnya, mijil pangeran Siddhi, Mayoga Bhagawan Siddhi, mijil Sanghyang Prěthiwi. Muah mayoga Sanghyang Sunya, mijil Sanghyang Jati Sari. Mayoga Sanghyang Jati Sari, mijil Sanghyang Akasa Muah mayoga Sanghyang Sunya, mijil Sanghyang Wijanjana. Mayoga Sanghyang Wijanjana, mijil langit. Muah mayoga Sanghyang Sūnya, mijil Sanghyang Šiwa Sandhya.

3b. -/- Mayoga Sanghyang Siwa Sandhya, mijil Sanghyang Surya. Muah mayoga Sanghyang Sunya, mijil Bhagawan Karina, Mayoga Bhagawan Karina, mijil Sanghyang Wulan. Muah mayoga Sanghyang Sünya, mijil Bhagawan Siwa Prapta, Mayoga Bhagawan Siwa Prapta, mijil Sanghyang Lintang. Muah mayoga Sanghyang Sünya, mijil Bhagawan Pura Sandhi. Mayoga Bhagawan Pura Sandhi, mijil agni murub. Muah mayoga Sanghyang Sünya, mijil Bhagawan Siwamretha, mijil toya. Muah mayoga Sanghyang Sünya, mijil Bhagawan Siwamretha, mijil toya. Muah mayoga Sanghyang Sünya, mijil Pangeran Dewi Kresna. Mayoga Pangeran Dewi Kresna, mijil apah, teja, bayu. Mayoga Sanghyang Sunya, mijii Bhagawan Siwa Kresna, mijil Sanghyang Sagara. Mayoga Sanghyang Siwa Reka, mijil prethiwi, maka dasar hambang.

4a. Muah mayoga Sanghyang Sunya, -/- mijil Bhadawang Nala, maka dasar prethiwi, muang Sanghyang Anta Bhoga maka dasar prěthiwi. Muah mayoga Sanghyang Sünya, mijil Sanghyang Bapa-babu. Bapa nga, I Srah nongos di samping bolong langite di tengah. Babu nga, I Tanjék, nongos di samping langite bolong di kiwa Muah I

Kirit Pugeh ngisi suryane. I Pita Tukup Jiwa ngisi wulane.

Mayoga Sanghyang Guru Reka, mijil kabeh, Kunang luirira : widyadara-widyadari, komara-komari, dete-deti mwang panca rsi : Sang Korsika, Gargha. Metri, Kurusya, Prětanjala. Muah Sanghyang Siwa Reka mayoga, mijil Bhagawan Wiswakarma. Muah Sanghyang Sūnya mayoga, mijil lanang-wadon, kedi. Sira dadi guruning mantaya, mantiga, maharya. Ang, lintang, surya, candra. Ung, agni, banyu, angin. -/-

4b. Mang, hana rahina wengi, madya pada. Muang mayoga Sandhyang Siwa Reka, mijil Sanghyang Aksara, luirnya, swalalita, modre, wreastra, arddha candra, angka pati, pamada, carik, surang. Muang mayoga Sanghyang Siwa Reka, metu saisining prethiwi, muah tri bhuwana, akasa, embang, prethiwi. Hana gu (ru) tiga, Parama Wiseşa, bapa babu. Umawak ragane dewek, asastra luirira, swalalita, modre, wreastra. Presama suang-suang, malah lumaku suaranya suluran akramanya. Wilang bhusananya muang pataranya salwiring aksara, carik, windu, modre, angka, Saluiring aksara, makutha, waya (h). Yening eka, -/-

5a. ekāksara, nga. Yening rwa, rwabhineda, nga. Iki ya, Ang Ah.. Yaning tri, triyaksara, nga. Iki ya, Ang Ung Mang. Yening catur, catur aksara, nga. Iki ya, ong Ang Ung Mang. Yening panca, pancāksara, nga. Yening sad, sad bhuta, nga. Iki ya, Ah Ih Eh Eh. Yening sapta, sapta ungkara, nga. Iki ya, Ong Ang Ung Mang Bang Ing Tang Lang. Yening nawa, ider bhuwana, nga. Iki ya, Ong Sang Bang Tang Ang Ing Nang Mang Sang Wang. Yening dasa, dasaksara, nga. Suara garuda ya. Kaya iki pidartanya, Ong A Ka Sa Ma Ra La Wa Ya Ung.Yaning eka dasi pateh lawan tunggal. Kaya iki pidartanya, Ong Sa Ba Ta A I Na Ma Si Wa Ya. Suaraning aturu, Ah, Suaraning atangi, Ang. Suarning urip, Ang Ah. Suaraning pati Ah Ang. Suaraning siddhi, Ong Ang Ung Mang. Suaraning campah, Ah Ah Ah. Suaraning song ental munguing takepan, Ang Ung Mang. Rontal mulih maring Pandawa jaya. Entalnya Arjuna, Sastranya Dharmawangsa, Ikang cakepan ring arep sahadewa.

Ib. Om semoga tidak ada aral melintang. Inilah yang disebut tutur Bhuwana Mahbah. Patut di ketahui oleh ia yang hendak mengabdi kepada dharma, kebenaran. Kepada ia yang ingin berbakti kepada Tuhan. Sebab (Tutur Bhuwana Mahbah) ini adalah inti sari dari yang baik dan yang buruk. Segala yang diperoleh manusia, Tuhanlah yang menganugrahi. Keburukan yang dilaksanakan, keburukan yang dianugrahi. Kebaikan yang dilaksanakan, kerahayuanlah yang dianugrahi. Kebaikanlah yang selalu ditemuinya sampai dikemudian hari. Sebab Tuhanlah yang menentukan hasil segala perbuatan manusia. Tetapi ada yang cepat memperoleh pahala, ada pula yang jauh kemudian baru memperoleh pahala. Ada yang memperoleh pahala banyak, ada pula yang memperoleh pahala sedikit. Sebab semua yang diperoleh manusia sesungguhnya karena anugrah Tuhan. Jahat perbuatannya, keburukanlah yang diperoleh. Kebaikan yangia lakukan, kebaikanlah yang diterima. Maka berpegang teguhlah kepada kebenaran. Teruslah berusaha melaksanakan kebajikan. Maka (engkau) memperoleh kerahayuan dikemudian hari.

2a. Jika berpikiran labil, penuh dengan kemarahan, dan jika hanya berbuat untuk kepentingan sendiri, maka sengsaralah (engkau) dikemudian hari. Karena Tuhan yang menganugrahi manusia semua. Sebab Beliau Maha Pemurah, tidak kikir. Terluhur, tidak terlampaui. Terendah, tidak terkalahkan. Beliau Agung, tidak terungguli. Beliau kecil, namun tidak sedikit. Sebab kebenaran itu tidak dapat dinodai. Dan jika engkau ingin mengetahui hakekat diri, pelajarilah dirimu sendiri terlebih dahulu. Jika engkau telah mengetahui dirimu sendiri, maka barulah engkau boleh mempelajari dharma itu. Yaitu mengetahui, Tuntunan yang benar. Karena inilah ajaran yang paling utama, ketahuilah olehmu. Ketika tidak ada apa-apa, tidak ada bumi, tidak ada angkasa, tidak ada matahari, bulan, bintang, tidak ada para dewata, tidak ada mahluk halus, tidak ada para bidadara-bidadari, tidak ada manusia, tidak ada para dewa. Disebutkan dalam keadaan kosong. Pada mulanya adalah dewa melayang-layang.

2b. Keluar dari adanya yang tidak ada, yang disebut Guru Widhi Tunggal. Disebut juga Sanghyang Sunya, Beliau sungguh-sungguh hening. Dewatanya para dewa. Bhataranya para bhatara. Beliaulah yang menguasai semuanya. Sarinya segala hakekat. Beliau tidak perempuan, tetapi seperti wanita, juga seperti laki-laki. Beliaulah Tuhannya semua manusia. Beliau dapat menjadi ada (nyata) dapat pula gaib. PerwujudanNya seperti budi, sabdaNya bermacam- macam. Beliau sesungguhnya adalah Sanghyang Sunya Hening Jati Widhi. Maka Beliau Hyang Sunya beryoga, mengucapkan mantra ajaran utama (weda). Tercipta dari batin yang suci. Demikian nada-Nya : A. Pertemuan yoga-Nya. Dapat dipergunakan sekehendak-Nya. Maka lahirlah Sanghyang Mareka Jati. Disebutjuga Guru Tunggal. Sanghyang Guru Reka beryoga, lahirlah Sanghyang Tunggal atau disebut Sanghyang Siwa Reka. Sanghyang Siwa Reka beryoga, lahirlah Sanghyang Parama Wiśeşa. Sanghyang Parama Wiśeşa beryoga, lahirlah Sanghyang Taya. Sanghyang Taya beryoga, lahirlah Sanghyang Sadasiwa dan Sanghyang Parama Šiwa. Sanghyang Guru Siwa beryoga, lahirlah Sanghyang Nawasangha, yaitu Sanghyang Iśwara, Sanghyang Brahma, dan lahir pula Sanghyang Mretyu Kunda. Sanghyang Mretyu Kunda beryoga, lahirlah Bhagawan Wrehaspati. Bhagawan Wrěhaspati beryoga, lahirlah Sanghyang Wisnu. Sanghyang Wisnu beryoga, lahirlah Bhagawan Kasyapa. Bhagawan Kasyapa beryoga, lahirlah Sanghyang Buddha Kecapi. Sanghyang Sunya kembali beryoga, lahirlah Pangeran Siddhi. Pangeran Siddhi beryoga, lahirlah Sanghyang Pretiwi. Sanghyang Śunya kembali beryoga, lahirlah Sanghyang Jati

3a. Sari. Sanghyang Jati Sari beryoga, lahirlah Sanghyang Akasa. Sanghyang Sunya kembali beryoga, lahirlah Sanghyang Wijanjana. Sanghyang Wijanjana beryoga, lahirlah langit. Sanghyang Śunya kembali beryoga, lahirlah

3b. Sanghyang Siwa Sandhya dan lahir pula Sanghyang Surya. Sanghyang Sunya kembali beryoga, lahirlah Bhagawan Karin 2. Bhagawan Karina beryoga, lahirlah Sanghyang Wulan. Sanghyang Sunya kembali beryoga, lahirlah Bhagawan Šiwa Prapta.

Bhagawan Siwa Prapta beryoga, lahirlah Sanghyang Lintang. Sanghyang Sunya kembali beryoga, lahirlah Bhagawan Puro Sandhi. Bhagawan puro Sandhi beryoga, keluarlah api berkobar- kobar. Sanghyang Sunya kembali beryoga, lahirlah Bhagawan Siwamrētha. Bhagawan Siwamrětha beryoga, keluarlah air. Sanghyang Sunya kombali beryoga, lahirlah Pangeran Dewi Krčsna. Pangeran Dewi Krěsna beryoga, keluarlah ether, sinar dan angin. Sanghyang Sunya kembali beryoga, lahirlah Bhagawan Šiwa Krěsna dan lahir pula Sanghyang Sagara. Sanghyang Šiwa Reka beryoga, lahirlah tanah (bumi) sebagai dasar ruang.

4a.- Sanghyang Sunya kembali beryoga, lahirlah Bhagawan Badawang Nala sebagai dasar bumi. Dan Sanghyang Antabhoga juga sebagai dasar bumi. Sanghyang Sunya kembali beryoga, lahirlah Sanghyang Bapa Babu. Bapa bernama I Srah, berdiam di samping lubang langit bagian tengah, Babu bernama I Tanjěk berdíam disamping lubang langit dibagian kiri. Dan I Kirih Pugeh memegang matahari. I Pita Tukup Jiwa memegang bulan. Sanghyang Guru Reka beryoga, lahirlah semua ini, antara lain : para bidadara dan bidadari; para komara komari, para deta- deti dan Panca Rsi : Rsi Korsika, Rsi Garga, Rsi Metri, Rsi Kurusya dan Rsi Pretanjala. Sanghyang Siwa Reka kembali beryoga, lahirlah Bhagawan Wiswakarma. Sanghyang Sunya kembali beryoga, makalahirlah laki, perempuan, dan banci. Ialah yang menjadi Guru dari mantaya, mantiga dan maharya. Ang adalah bintang, matahari dan bulan. Ung adalah api, air dan angin.

4b. Mang adalah penyebab adanya siang malam dan bumi. Sanghyang Siwa Reka kembali beryoga, maka lahirlah Aksara, yaitu : aksara modre, aksara swalalita, aksara wreastra, Ardha candra, angka pati, pamada, carik dan surang. Sanghyang Siwa Reka kembali beryoga, maka lahirlah segala isi bumi dan isi Tribhuwana : angkasa, ruang dan bumi. Maka lahir pula Guru Tiga : Parama Wiśesa, Bapa dan Babu. Yang

melahirkan dirimu sendiri. Sastranya adalah : Swalalita Modre Wreastra Masing-masing bunyi aksara itu sesuai dengan aturan pasang aksara. Yaitu sesuai dengan pengangge aksara yang disandangnya. Apakah aksara itu mendapat carik, windu, modre dan angka. Setiap aksara makuta atau aksara suci memiliki nama antara lain :

5a. 1. Jika menunjuk yang satu disebut ekākşara 2. Jika menunjuk yang dua disebut Rwabhineda Yang dimaksud adalah Ang, Ah. 3. Jika menunjuk yang tiga disebut Tryaksara. Yang dimaksud adalah : Ang, Ung, Mang. Jika untuk menunjuk yang empat disebut Catur aksara. Jika menunjuk yang lima disebut Pancaksara Jika menunjuk yang enam disebut Sad Bhuta. Yang dimaksud adalah : Ah, Eh, Éh. 7. Jika menunjuk yang tujuh disebut Sapta Ungkara. Yang dimaksud adalah : Ông, Ang, Ung, Mang, Bang, Ing, Tang, Lang. Jika menunjuk yang sembilan disebut Ider Bhuwana. Yang dimaksud adalah : Ong, Sang, Bang, Tang, Ang, Ing, Nang, Mang, Šang, Wang. 4. 5. 8. 9. Jika menunjuk yang sepuluh disebut Dasaksara disebut juga Swara Garuda. Yang dimaksud adalah : Ong, A, Ka, Sa, Ma, Ra, La, Wa, Ya, Ung. 10. Jika menunjuk yang sebelas, sama simbolnya dengan yang tunggal. Yang dimaksud adalah : Ong, Sa, Ba, Ta, A, I, Na, Ma, Śi, Wa, Ya. 11. Suaranya tidur adalah Ah. 12. Suaranya sadar adalah Ang. 13. Suaranya hidup adalah Ang, Ah. 14. Suaranya mati adalah Ah, Ang. 15. Suaranya kesempurnaan adalah Ong, Ang, Ung, Mang. 16. Suaranya kehambaran adalah Ah, Ah, Ah. 18. Suara dari lubang rontal dalam kropak adalah Ang Ung Mang. 19. Jika rontal itu adalah pandawa, maka rontalnya adalah Arjuna. Aksara yang ditulis pada rontal itu adalah Dharmawangsa.

author