Wana Parwa 3

No comment 31 views

Wana Parwa 3
Mahabharata 3.3

Wana Parwa 3

  1 [व]
      शौनकेनैवम उक्तस तु कुन्तीपुत्रॊ युधिष्ठिरः
      पुरॊहितम उपागम्य भरातृमध्ये ऽबरवीद इदम
  2 परस्थितं मानुयान्तीमे बराह्मणा वेदपारगाः
      न चास्मि पालने शक्तॊ बहुदुःखसमन्वितः
  3 परित्यक्तुं न शक्नॊमि दानशक्तिश च नास्ति मे
      कथम अत्र मया कार्यं भगवांस तद बरवीतु मे
  4 मुहूर्तम इव स धयात्वा धर्मेणान्विष्य तां गतिम
      युधिष्ठिरम उवाचेदं धौम्यॊ धर्मभृतां वरः
  5 पुरा सृष्टनि भूतानि पीड्यन्ते कषुधया भृशम
      ततॊ ऽनुकम्पया तेषां सविता सवपिता इव
  6 गत्वॊत्तरायणं तेजॊ रसान उद्धृत्य रश्मिभिः
      दक्षिणायनम आवृत्तॊ महीं निविशते रविः
  7 कषेत्रभूते ततस तस्मिन्न ओषधीर ओषधी पतिः
      दिवस तेजः समुद्धृत्य जनयाम आस वारिणा
  8 निषिक्तश चन्द्र तेजॊभिः सूयते भूगतॊ रविः
      ओषध्यः षड्रसा मेध्यास तदन्नं पराणिनां भुवि
  9 एवं भानुमयं हय अन्नं भूतानां पराणधारणम
      पितैष सर्वभूतानां तस्मात तं शरणं वरज
  10 राजानॊ हि महात्मानॊ यॊनिकर्म विशॊधिताः
     उद्धरन्ति परजाः सर्वास तप आस्थाय पुष्कलम
 11 भीमेन कार्तवीर्येण वैन्येन नहुषेण च
     तपॊयॊगसमाधिस्थैर उद्धृता हय आपदः परजाः
 12 तथा तवम अपि धर्मात्मन कर्मणा च विशॊधितः
     तप आस्थाय धर्मेण दविजातीन भर भारत
 13 एवम उक्तस तु धौम्येन तत कालसदृशं वचः
     धर्मराजॊ विशुद्धात्मा तप आतिष्ठद उत्तमम
 14 पुष्पॊपहारैर बलिभिर अर्चयित्वा दिवाकरम
     यॊगम आस्थाय धर्मात्मा वायुभक्षॊ जितेन्द्रियः
     गाङ्गेयं वार्य उपस्पृष्य पराणायामेन तस्थिवान
 15 [ज]
     कथं कुरूणाम ऋषभः स तु राजा युधिष्ठिरः
     विप्रार्थम आराधितवान सूर्यम अद्भुतविक्रमम
 16 [व]
     शृणुष्वावहितॊ राजञ शुचिर भूत्वा समाहितः
     कषणं च कुरु राजेन्द्र सर्वं वक्ष्याम्य अशेषतः
 17 धौम्येन तु यथ परॊक्तं पार्थाय सुमहात्मने
     नाम्नाम अष्ट शतं पुण्यं तच छृणुष्व महामते
 18 सूर्यॊ ऽरयमा भगस तवष्टा पूषार्कः सविता रविः
     गभस्तिमान अजः कालॊ मृत्युर धाता परभा करः
 19 पृथिव्य आपश च तेजश च खं वायुश च परायणम
     सॊमॊ बृहस्पतिः शुक्रॊ बुधॊ ऽङगारक एव च
 20 इन्द्रॊ विवस्व्वान दीप्तांशुः शुचिः शौरिः शनैश्चरः
     बरह्मा विष्णुश च रुद्रश च सकन्दॊ वैश्वरणॊ यमः
 21 वैद्युतॊ जाठरश चागिर ऐन्धनस तेजसां पतिः
     धर्मध्वजॊ वेद कर्ता वेदाङ्गॊ वेद वाहनः
 22 कृतं तरेता दवापरश च कलिः सर्वामराश्रयः
     कला काष्ठा मुहुर्ताश च पक्षा मासा ऋतुस तथा
 23 संवत्सरकरॊ ऽशवत्थः कालचक्रॊ विभावसुः
     पुरुषः शाश्वतॊ यॊगी वयक्ताव्यक्तः सनातनः
 24 लॊकाध्यक्षः परजाध्यक्षॊ विश्वकर्मा तमॊनुदः
     वरुणः सागरॊ ऽंशुश च जीमूतॊ जीवनॊ ऽरिहा
 25 भूताश्रयॊ भूतपतिः सर्वभूतनिषेवितः
     मणिः सुवर्णॊ भूतादिः कामदः सर्वतॊ मुखः
 26 जयॊ विशालॊ वरदः शीघ्रगः पराणधारणः
     धन्वन्तरिर धूमकेतुर आदिदेवॊ ऽदितेः सुतः
 27 दवादशात्मारविन्दाक्षः पिता माता पितामहः
     सवर्गद्वारं परजा दवारं मॊक्षद्वारं तरिविष्टपम
 28 देहकर्ता परशान्तात्मा विश्वात्मा विश्वतॊमुखः
     चराचरात्मा सूक्ष्मात्मा मैत्रेण वपुषान्वितः
 29 एतद वै कीर्तनीयस्य सूर्यस्यैव महात्मनः
     नाम्नाम अष्ट शतं पुण्यं शक्रेणॊक्तं महात्मना
 30 शक्राच च नारदः पराप्तॊ धौम्यश च तदनन्तरम
     धौम्याद युधिष्ठिरः पराप्य सर्वान कामान अवाप्तवान
 31 सुरपितृगणयक्षसेवितं; हय असुरनिशाचरसिद्धवन्दितम
     वरकनकहुताशनप्रभं; तवम अपि मनस्य अभिधेहि भास्करम
 32 सूर्यॊदये यस तु समाहितः पठेत; सपुत्रलाभं धनरत्नसंचयान
     लभेत जातिस्मरतां सदा नरः; समृतिं च मेधां च स विन्दते पराम
 33 इमं सतवं देववरस्य यॊ नरः; परकीर्तयेच छुचि सुमनाः समाहितः
     स मुच्यते शॊकदवाग्निसागराल; लभेत कामान मनसा यथेप्सितान

 1 [v]
      śaunakenaivam uktas tu kuntīputro yudhiṣṭhiraḥ
      purohitam upāgamya bhrātṛmadhye 'bravīd idam
  2 prasthitaṃ mānuyāntīme brāhmaṇā vedapāragāḥ
      na cāsmi pālane śakto bahuduḥkhasamanvitaḥ
  3 parityaktuṃ na śaknomi dānaśaktiś ca nāsti me
      katham atra mayā kāryaṃ bhagavāṃs tad bravītu me
  4 muhūrtam iva sa dhyātvā dharmeṇānviṣya tāṃ gatim
      yudhiṣṭhiram uvācedaṃ dhaumyo dharmabhṛtāṃ varaḥ
  5 purā sṛṣṭani bhūtāni pīḍyante kṣudhayā bhṛśam
      tato 'nukampayā teṣāṃ savitā svapitā iva
  6 gatvottarāyaṇaṃ tejo rasān uddhṛtya raśmibhiḥ
      dakṣiṇāyanam āvṛtto mahīṃ niviśate raviḥ
  7 kṣetrabhūte tatas tasminn oṣadhīr oṣadhī patiḥ
      divas tejaḥ samuddhṛtya janayām āsa vāriṇā
  8 niṣiktaś candra tejobhiḥ sūyate bhūgato raviḥ
      oṣadhyaḥ ṣaḍrasā medhyās tadannaṃ prāṇināṃ bhuvi
  9 evaṃ bhānumayaṃ hy annaṃ bhūtānāṃ prāṇadhāraṇam
      pitaiṣa sarvabhūtānāṃ tasmāt taṃ śaraṇaṃ vraja
  10 rājāno hi mahātmāno yonikarma viśodhitāḥ
     uddharanti prajāḥ sarvās tapa āsthāya puṣkalam
 11 bhīmena kārtavīryeṇa vainyena nahuṣeṇa ca
     tapoyogasamādhisthair uddhṛtā hy āpadaḥ prajāḥ
 12 tathā tvam api dharmātman karmaṇā ca viśodhitaḥ
     tapa āsthāya dharmeṇa dvijātīn bhara bhārata
 13 evam uktas tu dhaumyena tat kālasadṛśaṃ vacaḥ
     dharmarājo viśuddhātmā tapa ātiṣṭhad uttamam
 14 puṣpopahārair balibhir arcayitvā divākaram
     yogam āsthāya dharmātmā vāyubhakṣo jitendriyaḥ
     gāṅgeyaṃ vāry upaspṛṣya prāṇāyāmena tasthivān
 15 [j]
     kathaṃ kurūṇām ṛṣabhaḥ sa tu rājā yudhiṣṭhiraḥ
     viprārtham ārādhitavān sūryam adbhutavikramam
 16 [v]
     śṛṇuṣvāvahito rājañ śucir bhūtvā samāhitaḥ
     kṣaṇaṃ ca kuru rājendra sarvaṃ vakṣyāmy aśeṣataḥ
 17 dhaumyena tu yatha proktaṃ pārthāya sumahātmane
     nāmnām aṣṭa śataṃ puṇyaṃ tac chṛṇuṣva mahāmate
 18 sūryo 'ryamā bhagas tvaṣṭā pūṣārkaḥ savitā raviḥ
     gabhastimān ajaḥ kālo mṛtyur dhātā prabhā karaḥ
 19 pṛthivy āpaś ca tejaś ca khaṃ vāyuś ca parāyaṇam
     somo bṛhaspatiḥ śukro budho 'ṅgāraka eva ca
 20 indro vivasvvān dīptāṃśuḥ śuciḥ śauriḥ śanaiścaraḥ
     brahmā viṣṇuś ca rudraś ca skando vaiśvaraṇo yamaḥ
 21 vaidyuto jāṭharaś cāgir aindhanas tejasāṃ patiḥ
     dharmadhvajo veda kartā vedāṅgo veda vāhanaḥ
 22 kṛtaṃ tretā dvāparaś ca kaliḥ sarvāmarāśrayaḥ
     kalā kāṣṭhā muhurtāś ca pakṣā māsā ṛtus tathā
 23 saṃvatsarakaro 'śvatthaḥ kālacakro vibhāvasuḥ
     puruṣaḥ śāśvato yogī vyaktāvyaktaḥ sanātanaḥ
 24 lokādhyakṣaḥ prajādhyakṣo viśvakarmā tamonudaḥ
     varuṇaḥ sāgaro 'ṃśuś ca jīmūto jīvano 'rihā
 25 bhūtāśrayo bhūtapatiḥ sarvabhūtaniṣevitaḥ
     maṇiḥ suvarṇo bhūtādiḥ kāmadaḥ sarvato mukhaḥ
 26 jayo viśālo varadaḥ śīghragaḥ prāṇadhāraṇaḥ
     dhanvantarir dhūmaketur ādidevo 'diteḥ sutaḥ
 27 dvādaśātmāravindākṣaḥ pitā mātā pitāmahaḥ
     svargadvāraṃ prajā dvāraṃ mokṣadvāraṃ triviṣṭapam
 28 dehakartā praśāntātmā viśvātmā viśvatomukhaḥ
     carācarātmā sūkṣmātmā maitreṇa vapuṣānvitaḥ
 29 etad vai kīrtanīyasya sūryasyaiva mahātmanaḥ
     nāmnām aṣṭa śataṃ puṇyaṃ śakreṇoktaṃ mahātmanā
 30 śakrāc ca nāradaḥ prāpto dhaumyaś ca tadanantaram
     dhaumyād yudhiṣṭhiraḥ prāpya sarvān kāmān avāptavān
 31 surapitṛgaṇayakṣasevitaṃ; hy asuraniśācarasiddhavanditam
     varakanakahutāśanaprabhaṃ; tvam api manasy abhidhehi bhāskaram
 32 sūryodaye yas tu samāhitaḥ paṭhet; saputralābhaṃ dhanaratnasaṃcayān
     labheta jātismaratāṃ sadā naraḥ; smṛtiṃ ca medhāṃ ca sa vindate parām
 33 imaṃ stavaṃ devavarasya yo naraḥ; prakīrtayec chuci sumanāḥ samāhitaḥ
     sa mucyate śokadavāgnisāgarāl; labheta kāmān manasā yathepsitān

"Vaisampayana berkata, 'Yudhishthira putra Kunti, demikian disapa oleh Saunaka, mendekati pendetanya dan di tengah-tengah saudara-saudaranya berkata,' Para brahmana yang ahli dalam Weda mengikuti aku yang akan berangkat ke hutan. Aku tertimpa banyak malapetaka. Aku tidak dapat mendukung mereka. Aku tidak dapat meninggalkan mereka, aku juga tidak memiliki kekuatan untuk menawarkan mereka rezeki: Katakan padaku, hai yang suci, apa yang harus kulakukan dengan cara seperti itu. '

"Vaisampayana berkata, 'Setelah merenungkan sejenak mencari jalan (yang benar) dengan kekuatan yoganya, Dhaumya, yang paling terkemuka dari semua orang yang berbudi luhur, berbicara kepada Yudhishthira, dengan kata-kata ini,' Di zaman dahulu kala, semua makhluk hidup yang telah diciptakan menderita kelaparan. Dan seperti seorang ayah (kepada mereka semua), Savita (matahari) menaruh belas kasihan kepada mereka. Dan pertama-tama pergi ke kemerosotan utara, matahari menarik air dengan sinarnya, dan kembali ke kemerosotan selatan, tinggal di atas bumi, dengan panasnya berpusat pada dirinya sendiri. Dan sementara matahari tetap berada di atas bumi, penguasa dunia tumbuhan (bulan), mengubah efek panas matahari (uap) menjadi awan dan menuangkannya ke dalam bentuk air, menyebabkan tumbuh-tumbuhan bermunculan. Demikianlah matahari sendirilah, yang basah kuyup oleh pengaruh bulan, diubah, setelah benih bertunas, menjadi sayuran suci yang dilengkapi dengan enam rasa. Dan Inilah yang merupakan makanan semua makhluk upo n bumi. Jadi makanan yang mendukung kehidupan makhluk adalah naluri dengan energi matahari, dan oleh karena itu, matahari adalah bapak dari semua makhluk. Karena itu, apakah engkau, O Yudhishthira, berlindung bahkan di dalam dirinya. Semua raja termasyhur dari keturunan dan perbuatan murni diketahui telah menyelamatkan rakyat mereka dengan mempraktikkan asketisme tinggi. Karttavirya yang agung, dan Vainya dan Nahusha, telah, melalui meditasi pertapaan yang didahului dengan sumpah, telah membebaskan orang-orang mereka dari kesengsaraan yang berat. Oleh karena itu, O orang yang bajik, sebagaimana engkau dimurnikan oleh perbuatan, lakukan juga, memasuki arsip pertapaan. O Bharata, dukunglah mereka yang lahir baru dengan luhur. '

"Janamejaya berkata, 'Bagaimana banteng di antara Kurus itu, raja Yudhishthira, karena para Brahmana mengagumi matahari yang berpenampilan indah?"

"Vaisampayana berkata, 'Dengarkan baik-baik, O baginda, sucikan dirimu dan tarik pikiranmu dari segala hal. Dan, hai raja segala raja, tentukanlah waktu untukmu. Aku akan menceritakan semuanya secara rinci, Dan, hai yang termasyhur, dengarkan seratus delapan nama (matahari) seperti yang diungkapkan di masa lalu oleh Dhaumya kepada putra mulia Pritha. Dhaumya berkata, 'Surya, Aryaman, Bhaga, Twastri, Pusha, Arka, Savitri. Ravi, Gabhastimat, Aja, Kala, Mrityu, Dhatri, Prabhakara, Prithibi, Apa, Teja, Kha, Vayu, satu-satunya yang tinggal, Soma, Vrihaspati, Sukra, Budha, Angaraka, Indra, Vivaswat, Diptanshu, Suchi, Sauri, Sanaichara, Brahma, Wisnu, Rudra, Skanda, Vaisravana, Yama, Vaidyutagni, Jatharagni, Aindhna, Tejasampati, Dharmadhwaja, Veda-karttri, Vedanga, Vedavahana, Krita, Treta, Dwapara, Kali, penuh dengan segala ketidakmurnian, Kala, Kastha, Muhurtta, Kshapa, Yama Kshana; Samvatsara-kara, Aswattha, Kalachakra, Bibhavasu, Purusha, Saswata, Yogin, Vyaktavyakta, Sanatana, Kaladhyaksha, Prajadhyaksha, Vi swakarma, Tamounda, Varuna, Sagara, Ansu, Jimuta, Jivana, Arihan, Bhutasraya, Bhutapati, Srastri, Samvartaka, Vanhi, Sarvadi, Alolupa, Ananta, Kapila, Bhanu, Kamada, Sarvatomukha, Jaya, Visala, Varada, Manas, Suparna, Bhutadi, Sighraga, Prandharana, Dhanwantari, Dhumaketu, Adideva, Aditisuta, Dwadasatman, Aravindaksha, Pitri, Matri, Pitamaha, Swarga-dwara, Prajadwara, Mokshadwara, Tripistapa, Dehakarti, Prasantatman, Viswatmanya, Vishifulommanuk, Sukwatmanya, Vishifulommanuk, Sukwatmanha. Ini adalah seratus delapan nama Surya dengan energi tak terukur, seperti yang diceritakan oleh pencipta-diri (Brahma). Untuk memperoleh kemakmuran, aku sujud kepadamu, O Bhaskara, berkobar seperti emas atau api, yang disembah para dewa dan Pitris dan Yaksha, dan yang dipuja oleh Asura, Nisacharas, dan Siddha. Dia yang dengan perhatian tetap melafalkan himne ini saat matahari terbit, mendapatkan istri dan keturunan dan kekayaan dan ingatan akan keberadaannya sebelumnya, dan dengan melafalkan himne ini seseorang mencapai kesabaran dan ingatan. Biarlah seseorang memusatkan pikirannya, melafalkan himne ini. Dengan melakukan itu, dia akan menjadi bukti melawan kesedihan dan kebakaran hutan dan lautan dan setiap objek keinginan akan menjadi miliknya. '

Vaisampayana melanjutkan, 'Setelah mendengar dari Dhaumya kata-kata ini sesuai dengan kesempatan tersebut, Yudhishthira yang adil, dengan hati terkonsentrasi di dalam dirinya sendiri dan memurnikannya sepatutnya, menjadi terlibat dalam meditasi yang keras, digerakkan oleh keinginan untuk mendukung para Brahmana. Dan menyembah pencipta hari dengan persembahan bunga dan artikel lainnya, raja berwudhu. Dan berdiri di sungai, dia memalingkan wajahnya ke arah dewa hari. Dan menyentuh air Sungai Gangga Yudhishthira yang bajik dengan indra di bawah kendali penuh dan bergantung pada udara sendirian untuk rezeki, berdiri di sana dengan jiwa yang gembira terlibat dalam pranayama. 1 Dan setelah memurnikan dirinya dan menahan perkataannya, ia mulai menyanyikan himne pujian (ke matahari). '

'Yudhishthira berkata, "Engkau, hai matahari, mata alam semesta. Engkau adalah jiwa dari semua keberadaan jasmani. Engkau adalah asal mula segala sesuatu. Engkau adalah perwujudan dari tindakan semua orang beragama. Engkau adalah perlindungan dari mereka yang fasih dalam filosofi Sankhya (misteri jiwa), dan engkau adalah dukungan dari para Yogi. Engkau adalah pintu yang tidak dikunci dengan baut. Engkau adalah tempat perlindungan bagi mereka yang menginginkan emansipasi. Engkau menopang dan menemukan dunia, dan paling suci dan dukunglah dari welas asih murni. Brahmana yang ahli dalam Weda muncul di hadapanmu, memujamu pada waktunya, melafalkan himne dari masing-masing cabang (dari Weda) yang mereka rujuk. Engkau adalah pemuja para Resi. Siddha, dan para Charana dan Gandharwa dan Yaksha, dan Guhyakas, dan para Naga, yang berkeinginan untuk mendapatkan anugerah mengikuti mobilmu melintasi langit. Tiga puluh tiga dewa 1 dengan Upendra (Wisnu) dan Mahendra, dan urutan Vaimanikas 2 memiliki sukses diraih oleh w orshipping engkau. Dengan mempersembahkan karangan bunga surgawi Mandara 3, para Vidyadhara terbaik telah memperoleh semua keinginan mereka. Para Guhya dan tujuh ordo Pitris - baik dewa dan manusia - telah mencapai keunggulan dengan memujamu sendiri. Para Vasus, Manilas, dan Rudra, Sadhyas, Marichipas, Valikhilyas, dan Siddha, telah mencapai keunggulan dengan membungkuk kepadamu. Tidak ada yang saya ketahui di seluruh tujuh alam, termasuk Brahma yang berada di luar jangkauan Anda. Ada makhluk lain yang agung dan memiliki energi; tetapi tidak satupun dari mereka memiliki kilau dan energimu. Semua terang ada di dalam dirimu, sungguh, Engkau adalah penguasa segala cahaya. Di dalam dirimu ada (lima) elemen dan semua kecerdasan, dan pengetahuan dan asketisme dan sifat pertapaan. 4 Diskus di mana pengguna Saranga 5 merendahkan kebanggaan Asura dan yang dilengkapi dengan bagian tengah yang indah, telah ditempa oleh Viswakarman dengan energimu. Di musim panas engkau menarik, dengan sinarmu, kelembaban dari semua keberadaan jasmani dan tumbuhan dan zat cair, dan mencurahkannya di musim hujan. Sinarmu hangat dan hangus, dan menjadi seperti awan mengaum dan berkedip dengan kilat dan hujan deras ketika musim tiba. Baik api maupun tempat berlindung, atau kain wol tidak memberikan kenyamanan yang lebih besar bagi orang yang menderita ledakan dahsyat daripada sinarmu. Engkau menerangi seluruh bumi dengan tiga belas pulau dengan sinarmu. Anda sendiri terlibat dalam kesejahteraan tiga dunia. Jika Anda tidak bangkit, alam semesta menjadi buta dan yang terpelajar tidak dapat menggunakan diri mereka sendiri dalam pencapaian kebajikan, kekayaan dan keuntungan. Melalui rahmat-Mu inilah (tiga) kelompok Brahmana, Kshatriya dan Vaisya dapat melaksanakan berbagai tugas dan pengorbanan mereka. 6 Mereka yang ahli dalam kronologi mengatakan bahwa engkau adalah permulaan dan akhir dari suatu hari Brahma, yang terdiri dari seribu Yuga penuh. Engkau adalah penguasa Manus dan putra Manu, alam semesta dan manusia, Manwantara, dan tuan mereka.

Ketika waktu peleburan universal tiba, api Samvartaka yang lahir dari murka-Mu menghabiskan tiga alam dan hanya ada sendiri Dan awan dengan berbagai warna yang diturunkan dari sinarmu, ditemani oleh gajah Airavata dan petir, menghasilkan air bah yang telah ditentukan. Dan membagi dirimu menjadi dua belas bagian dan menjadi matahari sebanyak-banyaknya, engkau minum lautan sekali lagi dengan sinarmu. Engkau disebut Indra, engkau Wisnu, engkau Brahma, engkau Prajapati. Engkau adalah api dan engkau adalah pikiran halus. Dan engkau adalah tuan dan Brahma yang kekal. Engkau adalah Hansa, engkau adalah Savitri, engkau adalah Bhanu, Ansumalin, dan Vrishakapi. Anda adalah Vivaswan, Mihira, Pusha, Mitra, dan Dharma. Engkau bersayap seribu, engkau adalah Aditya, dan Tapana, dan penguasa sinar. Engkau adalah Martanda, dan Arka, dan Ravi, dan Surya dan Saranya dan pembuat hari, dan Divakara dan Suptasaspti, dan Dhumakeshin dan Virochana. Engkau dikatakan sebagai kecepatan yang cepat dan perusak kegelapan, dan pemilik tunggangan kuning. Dia yang dengan hormat memujamu pada hari keenam atau ketujuh lunar dengan kerendahan hati dan ketenangan pikiran, mendapatkan rahmat Lakshmi. Mereka yang dengan perhatian penuh memuja dan menyembahmu, dibebaskan dari semua bahaya, penderitaan, dan penderitaan. Dan mereka yang berpendapat bahwa Engkau di mana-mana (menjadi jiwa dari segala sesuatu) hidup lama, terbebas dari dosa dan menikmati kekebalan dari semua penyakit. Ya Tuhan dari semua makanan, itu adalah keharusan bagimu untuk memberikan makanan dalam kelimpahan kepadaku yang menginginkan makanan bahkan untuk menghibur semua tamu saya dengan hormat. Aku juga tunduk kepada semua pengikutmu yang telah berlindung di kakimu - Mathara dan Aruna dan Danda dan lainnya, termasuk Asani dan Kshuva dan yang lainnya. Dan aku juga tunduk kepada ibu surgawi dari semua makhluk, yaitu, Kshuva dan Maitri dan yang lainnya di kelas. O, biarkan mereka memberikan saya kelengkapan mereka. '

"Vaisampayana berkata, 'Demikianlah, wahai raja yang agung, adalah matahari yang memurnikan dunia, dipuja (oleh Yudhishthira). Dan senang dengan himne, pembuat siang, bercahaya sendiri, dan berkobar seperti api menunjukkan dirinya kepada putranya. dari Pandu. Dan Vivaswan berkata, 'Kamu akan mendapatkan semua yang kamu inginkan. Aku akan memberimu makanan selama lima dan tujuh tahun bersama-sama. Dan, ya raja, terimalah bejana tembaga yang kuberikan kepadamu. Dan, sumpah yang mulia, selama Panchali akan memegang bejana ini, tanpa memakan isinya buah-buahan dan umbi-umbian dan daging dan sayuran yang dimasak di dapurmu, keempat jenis makanan ini mulai hari ini tidak akan ada habisnya. Dan, pada tahun keempat belas dari ini, engkau akan mendapatkan kembali kerajaanmu. '

Vaisampayana melanjutkan, 'Setelah mengatakan ini, dewa lenyap. Ia yang, dengan keinginan mendapatkan anugerah, melafalkan himne ini memusatkan pikirannya dengan abstraksi pertapa, mendapatkannya dari matahari, betapapun sulitnya memperolehnya Dan orang itu, pria atau wanita, yang melantunkan atau mendengarkan nyanyian pujian ini hari demi hari, jika dia menginginkan seorang putra, dapatkan seorang, dan jika kekayaan, dapatkanlah, dan jika belajar memperolehnya juga. laki-laki atau perempuan, yang membacakan himne ini setiap hari di dua senja, jika dilampaui oleh bahaya, dibebaskan darinya, dan jika terikat, dibebaskan dari belenggu. Brahma sendiri telah mengkomunikasikan himne ini kepada Sakra yang termasyhur, dan dari Sakra adalah itu diperoleh oleh Narada dan dari Narada, oleh Dhaumya. Dan Yudhishthira, memperolehnya dari Dhaumya, mencapai semua keinginannya. Dan berkat himne inilah seseorang dapat selalu memperoleh kemenangan dalam perang, dan memperoleh kekayaan yang besar juga. Dan itu memimpin pembacanya dari semua dosa, t o wilayah matahari. '

Vaisampayana melanjutkan, 'Setelah memperoleh anugerah, putra Kunti yang bajik, bangkit dari air, memegangi kaki Dhaumya dan kemudian memeluk kaki saudaranya. Dan, Yang Mulia, kemudian bersama Dropadi pergi ke dapur, dan disembah olehnya. Sesungguhnya, putra Pandu mengatur dirinya sendiri untuk memasak makanan (hari-hari mereka). Dan makanan bersih, betapapun sedikit, yang didandani, dilengkapi dengan empat rasa, bertambah dan menjadi tidak ada habisnya. Dan dengan itu Yudhishthira mulai memberi makan orang-orang yang beregenerasi. Dan setelah para brahmana diberi makan, dan adik laki-lakinya juga, Yudhishthira sendiri makan dari makanan yang tersisa, yang disebut Vighasa. Dan setelah Yudhishthira makan, putri Prishata mengambil sisanya. Dan setelah dia makan , makanan hari itu habis.

author